Laptop Gaming Terbaik 2021

Hardcore akan mengatakan bahwa Anda membutuhkan PC untuk bermain game, terutama jika Anda suka memaksakan tingkat kualitas grafis di luar kemampuan konsol game. Dalam hal itu, game desktop masih menjadi raja, terutama dalam hal jenis komponen dan tenaga kuda yang diperlukan untuk menjalankan game 4K dengan lancar dan mendukung pengaturan virtual reality (VR). Namun jika Anda menginginkan atau membutuhkan sesuatu yang dapat Anda bawa di sekitar rumah atau tempat teman, kini hadir untuk membantu Anda memilih laptop gaming yang tepat.

Berapa banyak yang harus Anda gunakan pada laptop gaming Anda?

Sistem permainan memiliki komponen yang lebih tinggi daripada laptop konsumen biasa, sehingga harganya akan lebih tinggi, tetapi kisaran kategori yang disertakan besar: dari $ 4.000 hingga $ 4.000 atau lebih. Laptop gaming mulai dari $ 750 dan bisa naik hingga $ 1250. Jadi, Anda mendapatkan sistem yang dapat menjalankan game dalam Full HD (1080p) tanpa pengaturan yang diatur dalam judul, atau pada pengaturan kualitas maksimum dalam game sederhana. Penyimpanan dapat berupa hard drive, atau solid state drive (SSD). Anda lebih suka menggunakan solid state drive (SSD).

Apakah Anda menginginkan sesuatu yang lebih baik? Sistem mid-range memberikan gameplay yang lebih halus pada pengaturan tinggi atau maksimum pada layar 1080p dengan kualitas yang lebih baik (seringkali dalam koordinasi dengan layar pribadi yang diperbarui; terlebih lagi jika menyangkut), dan harus menambahkan dukungan untuk headset VR. Model ini berharga sekitar $ 1.250 hingga $ 2.000.

Sementara itu, sistem kelas atas harus memastikan gameplay 1080p yang mulus sambil menambahkan detail grafis, seringkali dengan layar refresh yang tinggi. Ini memungkinkan Anda untuk bermain dalam resolusi 4K, jika monitor Anda mendukungnya. Model kelas atas juga harus dapat menjalankan headset VR dan mendukung monitor eksternal tambahan. Perangkat ini cenderung datang dengan komponen penyimpanan cepat seperti solid state drive PCI Express, dan harganya lebih dari $2.000, seringkali sekitar $3.000.

Beberapa laptop di kelas ini mendukung layar QHD (2560 x 1440 piksel) atau 4K, hard drive untuk SSD tambahan, dan kipas pendingin yang sangat efisien sebagai tambahan opsional. Berkat perkembangan terakhir, semakin banyak dari mereka menjadi tipis dan portabel. Dengan laptop pada level ini, Anda akan membayar mahal untuk kinerja yang lebih baik pada sasis yang lebih tipis, atau dengan daya paling besar pada sasis yang lebih padat.

Terutama GPU: grafis adalah kuncinya

Fitur utama yang membuat atau merusak laptop gaming adalah unit pemrosesan grafis (GPU). Kami tidak mempertimbangkan laptop gaming kecuali mereka memiliki chip grafis diskrit dari Nvidia atau (lebih jarang) AMD. Kursus Cepat untuk Pemula: Secara umum, semakin banyak jumlah rantai GPU, semakin kuat. Misalnya, Nvidia GeForce RTX 3080 akan menghasilkan frame rate yang lebih tinggi dan kualitas grafis yang lebih tinggi daripada RTX 3070, dan seterusnya.

Nvidia adalah pemain dominan di bidang ini saat ini, dan saat ini memproduksi GPU seluler terpisah berdasarkan mikroarsitektur “Ampere”. GPU Ampere dijual dengan nama GeForce RTX 30-Series (yaitu RTX 3070 atau RTX 3080) dan diluncurkan di laptop pada awal tahun 2021. Platform ini menggantikan generasi “Turing” sebelumnya, meskipun Anda masih akan menemukan seri 20 GPU ini ( misalnya, RTX 2070 ) memiliki pengecer online di beberapa laptop yang dirilis tahun lalu. Tidak seperti generasi sebelumnya, GPU Turing dan Ampere kelas atas pada laptop diberi label “RTX” dan bukan “GTX”, sebagai referensi ke teknologi pencarian sinar platform untuk menyempurnakan visual dalam game (dengan game yang mendukungnya).

Berikut cara membuat nama GeForce RTX 2080 (Turing) dan RTX 3080 (Ampere) untuk laptop dan desktop. Dengan Turing, kami menemukan bahwa GPU laptop umumnya kompatibel dengan rekan-rekan desktop mereka, sementara ada kesenjangan yang signifikan antara keduanya dengan Pascal. Namun, sekarang agak rumit dengan Ampere: GPU RTX 30-Series pada PC desktop berkinerja lebih baik daripada rekan laptop mereka, dan mungkin ada perbedaan kinerja yang signifikan antara GPU yang sama. Grafik di laptop satu sama lain. (Untuk melihat temuan tentang topik ini, lihat artikel pengujian seluler Ampere.)

Di bagian bawah tumpukan Ampere adalah kartu GeForce RTX 3050 dan RTX 3050 Ti, tambahan terbaru untuk jajaran, diluncurkan pada musim semi 2021. Dibandingkan dengan RTX 3070 dan RTX 3080 premium, kedua GPU ini tersedia dengan anggaran yang lebih besar laptop-friendly.games (atau dalam konfigurasi dasar untuk perangkat keras yang lebih premium), menyediakan arsitektur Ampere dan, yang paling penting, melacak balok ke perangkat tingkat baru. RTX 3060 menempati ruang kelas menengah antara dua level entri ini dan pasangan GPU canggih ini.

Pada RTX 3050, semuanya agak rumit. Sebelum peluncuran RTX 3050 dan RTX 3050 Ti, tiga GPU berbasis Turing menempati ruang di bawah RTX 3060 untuk sistem anggaran yang sebenarnya. GPU GTX 1650 dan GTX 1660 Ti diluncurkan pada 2019, dan kartu GTX 1650 Ti memulai debutnya pada 2020, memberikan kinerja luar biasa untuk game definisi tinggi tanpa keunggulan RTX, seperti ray tracing. Ini didasarkan pada generasi arsitektur yang sama dengan GPU RTX, tetapi tidak memiliki inti untuk melacak sinar dan lebih murah, sehingga cocok untuk perangkat anggaran.

Ini tetap relevan hari ini, terlepas dari GPU baru, terutama pada laptop yang lebih rendah, meskipun RTX 3050 dan RTX 3050 Ti akan mulai menggantikannya dalam banyak kasus. Misalnya, seperti yang akan Anda lihat, GTX 1650 Ti digunakan di laptop gaming yang lebih kecil seperti Razer Blade Stealth 13, dan di laptop non-game yang dapat memanfaatkan beberapa daya tarik grafis, seperti Dell XPS 15.

Nvidia masih menjadi pemain grafis utama, tetapi pesaing utama AMD melihat peningkatan adopsi. Semakin banyak laptop gaming yang menawarkan GPU Radeon RX 5000 Series. GPU Radeon terkadang dipasangkan dengan prosesor Intel, meskipun kita juga melihat contoh grafis AMD yang lebih sering terintegrasi dengan prosesor AMD daripada sebelumnya. (Misalnya, Dell dan MSI memperkenalkan beberapa perangkat keras CPU / GPU AMD-on-AMD.) Selain itu, di Computex 2021, AMD memperkenalkan jajaran GPU seluler baru dalam bentuk Radeon RX 6800M dan RX 6700M. RX 6600M mulai memfilter pada laptop gaming kelas menengah kelas menengah pada paruh kedua tahun 2021.

Terlepas dari semua intrik yang disebutkan di atas, masih ada beberapa kesimpulan dasar tentang kinerja grafis. GPU diskrit kelas RTX kelas atas akan memungkinkan Anda memainkan game AAA terbaru pada layar 1080p dengan semua lonceng dan peluit dimainkan, bagus untuk bermain game VR. Plus, GPU Ampere 30-Series (khususnya RTX 3080) membuat gameplay 1440p dan 4K yang bagus menjadi lebih masuk akal daripada sebelumnya, bahkan dengan jejak sinar aktif di beberapa judul. Game yang paling menuntut mungkin tidak mencapai 60fps dalam 4K dengan jejak sinar tergantung pada laptop, tetapi lebih masuk akal untuk menggunakannya sendiri dengan opsi mewah ini.

BACA JUGA  Rekomendasi Cahnnel Youtube Yang Baik Untuk Anak

Sebelumnya, kekuatan RTX 2080 atau RTX 3080 tampak luar biasa untuk gaming 1080p yang mulus, tetapi ada banyak faktor baru yang dapat mengakomodasi kemampuan ekstra ini. Tren di antara perangkat kelas atas adalah layar refresh rate baru yang dipasang di laptop, yang memungkinkan tampilan frame rate tinggi untuk memfasilitasi gameplay. Anda memerlukan chip grafis yang kuat untuk mendapatkan panel refresh tinggi dengan permainan yang menuntut. Anda akan dapat mengidentifikasi mesin seperti ini dengan memasarkan bahasa promosi, seperti layar 120Hz, 144Hz, atau 240Hz. (Layar tipikal pada laptop adalah panel 60Hz, tetapi umumnya model game memiliki layar lebih tinggi dari 100Hz saat ini.)

Panel 144Hz tampaknya menjadi yang paling umum, tetapi kami juga dapat melihat opsi 240Hz dan bahkan 360Hz pada model mahal), sehingga panel tersebut dapat menampilkan lebih dari 60 bingkai per detik (misalnya, hingga 144 bingkai per detik, pada monitor 144Hz). Ini membuat gameplay jauh lebih lancar, tetapi hanya GPU mewah yang dapat mengatasi keterbatasan ini, dalam banyak kasus. Selain itu, teknologi pelacakan sinar yang disebutkan di atas (bayangkan efek pencahayaan dan refleksi waktu nyata) membuatnya terbuka, dan karena lebih banyak video game yang menggunakan teknologi ini, akan lebih mudah untuk memulihkannya. (Saat ini, dia adalah faktor dalam beberapa game AAA, seperti Battlefield V dan Metro: Exodus.)

Dengan demikian, ada banyak alasan untuk memilih RTX 2070 atau RTX 2080 (selagi Anda masih dapat menemukannya), RTX 3070, atau RTX 3080, meskipun tidak memainkan game dalam Full HD (1080p) seperti yang diminta di atas kertas . Kami akan memberi Anda banyak detail di sini, tetapi Nvidia juga telah menerapkan teknologi tampilan yang disebut DLSS untuk membantu balok berjalan dengan lancar pada perangkat keras yang kurang kuat seperti RTX 3050 dengan kekurangan terbatas, jadi Anda benar-benar tidak bisa mendapatkan kemampuan jika Anda tidak tahan dengan chip kelas atas. Namun, dukungan DLSS hanya berlaku untuk sebagian kecil dari permainan saat ini.

Teknologi G-Sync Nvidia dan AMD FreeSync lebih realistis. Ini membantu meningkatkan kualitas pengalaman bermain game dan kecepatan bingkai yang mulus dengan memungkinkan layar laptop menulis ulang gambar ke layar dengan kecepatan variabel berdasarkan output GPU (bukan kecepatan tetap di layar). Temukan dukungan untuk salah satu teknik ini jika Anda tetap berpegang pada foto yang sempurna. Teknologi, yang disebut “sinkronisasi adaptif,” menjadi lebih umum, tetapi cenderung muncul pada perangkat yang lebih mahal, dan G-Sync lebih umum.

Cara memilih CPU di laptop gaming

Prosesor adalah jantung dari PC, dan di laptop paling umum yang dirilis pada tahun 2020, Anda akan menemukan prosesor Intel Core H-Series generasi ke-10 (juga disebut prosesor “Comet Lake-H”). Anda masih akan melihat banyak dari prosesor ini tersedia pada tahun 2021 (dan kadang-kadang chipset yang lebih tua), meskipun secara teknis mereka bukan penawaran terbaru dan terbaik. Intel akan meluncurkan prosesor “Tiger Lake-H” generasi ke-11 pertamanya pada awal tahun 2021 (sering disebut sebagai kelas “H35”), dengan beberapa chip yang lebih baru dan kelas atas memulai debutnya pada bulan Mei. Yang pertama mencakup “hanya” empat inti dan delapan utas, tetapi karena peningkatan dalam teknologi manufaktur Intel, itu tentu saja tidak banyak mengurangi kinerja, terutama untuk tugas-tugas yang tidak terlalu menuntut. Mereka juga memiliki keuntungan menggunakan lebih sedikit energi dan menjalankan lebih dingin.

Bahkan lebih baik untuk para gamer, gelombang kedua chip Tiger Lake-H akan hadir di beberapa sistem game pada paruh kedua tahun 2021. Ini termasuk CPU Core i9 yang antusias, prosesor Core i7 untuk laptop tipis dan ringan, dan chip Core baru. i5 untuk perangkat anggaran. Tidak seperti prosesor bentuk gelombang sebelumnya, chip yang lebih efisien ini memiliki setidaknya enam inti dan 12 senar, dan unit Core i7 dan i9 memiliki delapan inti dan 16 senar. Kami belum memeriksa laptop dengan chip ini, tetapi harus mendapatkan angka kinerjanya.

Secara umum, lebih banyak inti dan kecepatan clock yang lebih tinggi memberikan efisiensi keseluruhan yang lebih baik dan kinerja yang lebih baik pada tugas multi-utas seperti proyek media, tetapi kurang penting untuk bermain game, membuat keluarga quad-core Tiger Lake H35 lebih pas. Game biasanya tidak menguntungkan sebanyak mungkin utas seperti yang mereka lakukan untuk tugas media, tetapi tentu saja tidak ada salahnya. Core i7-10750H hexa-core / 12-thread, khususnya, akan menjadi laptop gaming kelas menengah pada akhir tahun 2020 (dan, di sebagian besar laptop premium, Core i7-10875H), kami mengharapkan Core i7-10875H yang baru-baru ini diumumkan. i7-11800H menjadi sangat populer selama sisa tahun 2021.

Secara teori, Anda mungkin menemukan laptop gaming dengan prosesor Intel Core i3, tetapi tidak jarang: sistem dengan Intel Core i3 dan prosesor AMD entry-level yang sama pasti dapat memainkan banyak game, tetapi mengapa Anda membatasinya? Namun, jika Anda harus memilih antara CPU kelas atas dan GPU kelas atas, maka carilah grafis. Misalnya, disarankan agar CPU core i5 Core i7 lebih bahwa uang yang disimpan bisa pergi ke Nvidia GeForce 3070 GPU RTX, RTX dari 30-60 Menghabiskan uang di GPU lebih bermanfaat daripada menghabiskan CPU. jika game adalah perhatian utama Anda.

Cari prosesor Intel Core i5 di sistem kelas menengah, dengan prosesor Core i7 H, HQ, dan HK di laptop gaming kelas atas. Prosesor seri H lebih bertenaga, dan cenderung terlihat pada laptop gaming yang lebih mahal, sedangkan chip U yang lebih murah dirancang untuk perangkat seluler yang lebih tipis. Sangat berbeda, dalam hal penampilan termal, serta kemampuan kinerja secara keseluruhan; Prosesor Core i7 U-series mungkin tidak memiliki jumlah prosesor yang sama dengan chip Core i7 H-series. Intel mulai menggunakan akhiran “G” pada chip U-Series pada generasi kesebelas untuk menunjukkan grafik integral yang lebih baik, tetapi prosesor masih bisa digunakan U-Series.) Chip U-series biasa untuk laptop gaming, tapi sudah ada. H lebih baik. Laptop gaming paling mahal dan terbesar akan menawarkan prosesor Core i9 H-Series, yang juga unggul untuk tugas media.

BACA JUGA  Gdzie Grać U Bukmachera? Top Zakłady On The Internet W Polsce 202

Di sisi AMD, waktu berubah. Sebelumnya, versi seluler dari prosesor Ryzen 5 dan Ryzen 7 perusahaan memiliki peran nomor dua dalam penawaran Intel. Mereka memiliki keunggulan kinerja sendiri dibandingkan komputer desktop dan laptop, tetapi umumnya lebih populer di laptop gaming dibandingkan dengan penawaran Intel. Pada tahun 2020, AMD akan meluncurkan prosesor mobile generasi baru berdasarkan arsitektur Zen 2, yang sangat populer di desktop. CPU pertama dari lini baru ini yang akan diuji adalah Ryzen 9 4900HS (di dalam Asus ROG Zephyrus G14), yang sangat mengesankan jika Anda terus melihatnya di laptop lain selama bertahun-tahun. Dibandingkan dengan rekan-rekan Intel, chip ini lebih baik untuk tugas media dan menawarkan kinerja game yang sama dengan biaya lebih rendah. AMD juga memperkenalkan chip Ryzen 7 dan Ryzen 5 yang lebih rendah dalam keluarga baru 2020 ini, yang juga dikenal dengan nama kodenya, “Renoir.”

AMD tidak berhenti ketika memasuki tahun 2021, memulai tahun dengan mengumumkan chip seri Ryzen 5000, berdasarkan arsitektur Zen 3 yang baru. Pada beberapa sistem yang telah diuji dengan CPU Ryzen 5000, ini sangat cepat, memberikan sinyal yang kuat untuk kinerja yang lebih baik karena AMD mencari dominasi CPU dengan Intel di laptop dan desktop. Semakin banyak laptop laptop, terutama penawaran yang lebih ringkas, yang memilih solusi AMD, meskipun masih lebih besar dari laptop gaming Intel Core.

Ukuran Layar: Butuh laptop gaming 17 inci?

Dari segi ukuran layar, layar 15 inci merupakan ruang opsional untuk laptop gaming. Anda dapat membeli model dengan layar 17 inci yang lebih besar, tetapi hampir semuanya akan memiliki berat lebih dari 5 pon dan ada dalam portofolio Anda. Namun, dalam hal resolusi, pertanyaannya kurang penting: resolusi layar HD asli (1920 x 1080 piksel) adalah minimum default pada saat ini, berapa pun ukuran layarnya.

Layar yang lebih besar dapat memberi Anda resolusi lebih tinggi daripada 1080p, tetapi dengan bijak, karena resolusi QHD (jarang), QHD + (3200 x 1800 piksel, bahkan lebih jarang), atau resolusi 4K (3840 x 2160 piksel, yang cukup umum) akan meningkatkan resolusi biaya akhir dua kali: yang pertama untuk papan, dan yang kedua untuk kualitas chip grafis yang Anda butuhkan untuk mendorong maksimal. Karena itu, cari monitor G-Sync yang semakin populer atau monitor dengan kecepatan refresh yang lebih tinggi (seperti yang dibahas di atas di bagian GPU) jika Anda menginginkan visual yang lebih halus.

Karena membutuhkan GPU paling kuat untuk menjalankan game pada resolusi asli, laptop gaming dengan layar 4K (3840 x 2160 piksel) masih menjadi pengecualian, dan masih sangat mahal. Ingat ini: Hanya kartu grafis paling kuat yang dapat membuat animasi game kompleks pada kecepatan bingkai yang dapat dimainkan di semua layar 4K, jadi monitor 1080p mungkin paling berguna jika Anda hanya bermain game (terutama jika layar dengan kecepatan refresh lebih tinggi). Meskipun RTX 3070 dan RTX 3080 dapat menangani game 4K jauh lebih banyak daripada GPU laptop sebelumnya, kami masih tidak berpikir bahwa menemukan game 4K di laptop bisa semahal itu. Layarnya tentu terlihat bagus, terutama karena sering dipasangkan dengan teknologi OLED.

Apakah Max-Q Tepat Untuk Anda?

Dalam upaya untuk menghasilkan laptop gaming yang lebih baik dan lebih portabel, Nvidia meluncurkan inisiatif pada tahun 2017 yang disebut Max-Q Design, sebuah istilah yang dipinjam dari industri penerbangan. Dalam skenario ini, jelaskan jumlah maksimum tekanan aerodinamis yang dapat ditahan oleh pesawat. Di sini, ini menunjukkan satu set modifikasi perangkat keras dan perangkat lunak yang memungkinkan kartu grafis kelas atas dipasang pada sasis yang lebih tipis daripada yang biasanya layak. Dengan menurunkan plafon GPU seperti GeForce RTX 2080 dan RTX 2070, lebih sedikit panas yang dihasilkan, yang berarti lebih sedikit ruang yang dibutuhkan untuk pendinginan dan pembuangan panas, sehingga menghasilkan laptop yang lebih tipis. Performanya cukup rendah, mengingat suhu yang rendah, tetapi hingga saat ini, GPU Max-Q menjadi populer untuk laptop berbasis Turing pada akhir tahun 2020.

Namun, GeForce RTX 30-Series dan Ampere adalah Max-Q yang rumit. Anda dapat membaca lebih lanjut di artikel pengujian Ampere yang disebutkan di atas, tetapi versi yang lebih pendek adalah sebagai berikut: Nvidia tidak mengharuskan vendor untuk mengumumkan bahwa GPU diatur ke Max-Q, dan itu berarti merek Max-Q sendiri telah berubah. juga. Tidak jelas bagaimana kinerja laptop Max-Q tertentu akan berkurang, serta kontras antara GPU yang sama pada dua laptop berbeda, semakin berkurang. Jika Anda membeli laptop mewah, atau hanya ingin melihat detail lebih lanjut tentang perbedaan kinerja, kami sarankan Anda membaca tentang tes Ampere untuk detail lebih lanjut tentang nuansa. Intinya: Mencari ulasan dan hasil tes independen sekarang lebih penting daripada sebelumnya.

Penyimpanan Laptop Gaming: Tetap dengan SSD

Anda sebaiknya memilih sistem dengan solid-state drive sebagai boot drive, karena harga saya telah turun drastis selama beberapa tahun terakhir. SSD mempercepat waktu boot, waktu bangun, dan waktu untuk menjalankan game dan membuka level baru.

Silakan dan dapatkan laptop gaming dengan SSD, tetapi pastikan sudah diatur dengan benar. SSD kecil (256GB) dengan hard drive sekunder yang luas (1TB atau lebih besar) adalah permulaan jika Anda juga mengunduh video dari Internet. (Hanya laptop gaming yang lebih tebal yang cenderung mendukung konfigurasi drive ganda seperti ini.) Tersedia SSD berkapasitas lebih tinggi (512GB atau lebih), tetapi pilih salah satu yang akan meningkatkan harga pembelian rig gaming Anda.

Hard drive SSD sangat cepat, tetapi dalam hal kapasitas, uang Anda dapat dihabiskan untuk hard drive. Menambahkan kapasitas SSD yang lebih cepat dapat menaikkan harga dengan cepat. Alih-alih, cari unduhan game terbaru (dalam puluhan gigabyte) dan belilah yang sesuai. Solid state drive yang sangat kecil dapat berarti Anda menggabungkan game di dalam dan di luar drive selamanya.

BACA JUGA  Tips Untuk Mencegah Bahaya WiFi Gratis

Ingat: Dapatkan memori yang cukup (tetapi tidak terlalu banyak)

Sebelum kita lupa, mari kita bicara tentang memori. Pada laptop gaming, carilah RAM minimal 8GB. (Dalam praktiknya, tidak ada nilai model itu sendiri yang kurang.) Ini akan memberi Anda ruang bernapas saat beralih antara jendela gameplay dan aplikasi perpesanan, tetapi kami akan menyimpan kiat pencarian game saat Anda tidak melakukannya. Mainkan, karena setiap jendela browser yang Anda buka menjalankan kuota RAM.

Untuk sistem lanjutan, kami sarankan untuk 16GB, sehingga Anda dapat memiliki lebih dari satu sesi permainan, menjalankan aplikasi perpesanan, berbagai situs web, perangkat lunak webcam, dan perangkat lunak streaming video secara bersamaan. Laptop gaming tingkat menengah bekerja dengan memori 8GB, tetapi perlu dicatat bahwa banyak laptop baru yang tidak mutakhir. Anda mungkin terjebak dengan memori yang diminta. Untuk laptop gaming kelas investasi, 16GB adalah target yang cocok; Bagi kebanyakan orang yang tidak live atau streaming multi-tasking, terlalu banyak.

Beli laptop gaming termurah

Jika Anda membeli sistem permainan dengan anggaran terbatas (dalam hal ini, sekitar $ 700 hingga $ 1.200), Anda harus berkorban. Tujuannya adalah untuk memaksimalkan daya sambil tetap berada dalam kisaran harga yang terbatas, tetapi Anda harus menerima bahwa beberapa komponen tidak dapat dibandingkan dengan laptop yang lebih mahal yang akan Anda lihat saat menjelajah. Namun, $ 1.200 adalah plafon yang masuk akal bagi mereka yang membeli beberapa pembeli di laptop gaming, dan Anda masih bisa mendapatkan sistem yang kuat untuk jumlah itu atau kurang. (Lihat bilah sisi di laptop gaming terbaik.)

Grafik akan menjadi kelemahan utama, karena chip grafik khusus adalah salah satu komponen paling mahal dalam perangkat dan faktor utama dalam efisiensi game PC. Chip grafis itu sendiri dapat menentukan kelas laptop yang Anda hadapi, jadi penting untuk memperhatikan bagian ini saat menelusuri opsi. Untungnya, opsi GPU yang bahkan kurang kuat sekarang juga dimungkinkan.

Sistem anggaran pada tahun 2020 hampir secara eksklusif dilengkapi dengan GPU Nvidia “Turing” berbiaya rendah seperti GTX 1650, GTX 1650 Ti, dan GTX 1660 Ti. Seperti yang disebutkan sebelumnya, pada musim semi 2021, bersama dengan chipset Intel Tiger Lake-H baru, Nvidia mengumumkan GeForce RTX 3050 dan 3050 Ti, dua GPU baru yang akan tersedia di laptop mulai dari $ 799. Ini sekarang input pilihan untuk GPU RTX 30. -Seri, dan untuk teknologi pencahayaan sinar modern yang disebut “RTX”, menjadi yang pertama bagi para gamer dengan anggaran terbatas. GTX 16-Series masih tersedia di beberapa laptop anggaran baru sebagai opsi start-up, dan pada tahun 2020 masih akan dijual secara online, tetapi dua GPU RTX 30-Series baru akan menjadi opsi pada sistem yang lebih murah pada tahun 2021. Jalankan.

Dengan GTX 1650 dan GTX 1650 Ti, Anda dapat bermain dengan lancar pada 1080p, tetapi tidak pada pengaturan tertinggi di game yang lebih baru. Tidak perlu khawatir tentang GeForce GTX 1660 Ti jika Anda menempuh rute itu, karena 1080p / Full HD dapat memberi Anda harga, tetapi bahkan di sana Anda harus menerima beberapa pengaturan untuk game 60fps di beberapa judul. Tidak demikian halnya dengan RTX 3060, yang saat ini berada di antara RTX 3050 / RTX 3050 TI dan RTX 3070/3080 terbaik. Game VR mungkin merupakan perpanjangan dari kisaran harga ini, tetapi GTX 1660 Ti saat ini adalah GPU seluler paling mahal yang mendukung VR, jadi beberapa laptop dengan harga lebih tinggi (hanya) akan membuat Anda siap.

Prosesor adalah perbedaan terbesar berikutnya. Anda juga bisa mendapatkan Core i5 yang mumpuni alih-alih Core i7 yang lebih cepat. Namun, beberapa keunggulan i7 bukanlah faktor utama untuk bermain game, tetapi manfaat dari pengeditan video dan penggunaan kreatif lainnya, sehingga i5 akan melakukan tugasnya. Generasi terbaru dari chip ini cepat dan efisien pada tingkat dasar, dan tidak akan menjadi masalah saat bermain game.

GPU AMD kurang umum di laptop gaming daripada Nvidia. Beberapa perangkat keras baru yang kami lihat selama setahun terakhir sebagian besar menggunakan Radeon RX 5500M atau 5600M yang dipasangkan dengan CPU Intel, tetapi secara keseluruhan, laptop gaming AMD adalah sesuatu yang dapat kami tambahkan tahun ini. (Salah satu contoh langka adalah MSI Bravo 15.)

Di luar kartu grafis dan prosesor, komponen lain harus lebih dekat dengan perangkat keras yang lebih mahal daripada yang Anda harapkan. Untuk penyimpanan, batas harga antara HDD dan SSD menyusut, tetapi HDD masih lebih sulit untuk dibandingkan daripada kelas laptop gaming lainnya. Hard drive 1TB dengan SSD mini bersama dengan drive mini adalah hal biasa di laptop murah, tetapi waspadalah terhadap model yang hanya menggunakan hard drive; Kami lebih suka drive SSD, bahkan dengan harga itu. Layarnya hampir pasti 1080p, karena panel 1.366 x 768-piksel saat ini hanya disediakan untuk sistem non-game berbiaya rendah. RAM 8GB mungkin cukup untuk laptop laptop, tetapi Anda akan menemukan laptop 16GB (lebih ideal) dalam kisaran ini.

Apa lagi yang Anda butuhkan untuk meningkatkan permainan Anda?

Karena komponen yang tinggi cenderung mempersingkat masa pakai baterai, jangan mendesain konsol game Anda terlalu jauh dari stopkontak. Port kelas atas seperti USB Type-C dan Thunderbolt 3 sekarang berguna, dan tidak akan jauh lebih jauh, tetapi cari dua port USB 3.0 biasa (juga dikenal sebagai “Tipe-A”) sehingga Anda dapat menghubungkan mouse eksternal dan hard drive untuk file media disimpan.

Jika Anda ingin mencolokkan headset VR ke GeForce GTX 1660 Ti atau lebih baik, cari port pemuatan yang sesuai untuk mengakomodasinya. Anda memerlukan output video HDMI atau DisplayPort built-in (tergantung pada headset yang diperlukan) dan port USB yang cukup untuk kabel header Hydra potensial. Port video lain, seperti DisplayPort atau mini-DisplayPort (terkadang dilakukan melalui port USB, C) akan berguna jika Anda ingin bermain game di monitor eksternal, tetapi tidak perlu juga jika layar laptop cukup besar.

Laptop Gaming Terbaik 2021

  1. Asus ROG Zephyrus G14
  2. Asus ROG Zephyrus S GX502
  3. Razer Blade 15 Advanced Model (2019)
  4. Acer Predator Helios 300 (2019)
  5. HP Omen X 2S
  6. MSI Bravo 15
  7. Acer Predator Triton 300 SE
  8. MSI GL65 9SC
  9. Acer Predator Triton 500 (2020)
  10. Alienware m15 R4