Review Processor AMD Ryzen 9 3900X

Hati-hati, Threadripper; berlindung, Core i9! CPU mainstream top-end baru AMDuntuk para gamer dan pengguna yang mampu membuat konten adalah Ryzen 9 3900X seharga $499, dan kekuatan kasarnya dalam bentuk silikon. Prosesor Ryzen 12-inti generasi ketiga ini, berdasarkan platform dan soket AM4 yang sama dengan Ryzen sebelumnya, menyempurnakan fitur-fitur menonjol yang dikenal merek Ryzen, termasuk efisiensi daya, overclocking sederhana, dan kinerja per dolar yang sangat kompetitif. Terlepas dari nama dan keberaniannya yang baru—ini adalah CPU pertama yang menyandang julukan “Ryzen 9”, dan salah satu gelombang awal CPU Ryzen 3000 yang mendukung arsitektur mikroprosesor Zen 2—ini merupakan evolusi dari CPU konsumen AMD, dengan fitur inti mirip dengan Ryzen generasi pertama dan kedua. Itu berarti ini adalah pilihan yang sangat baik untuk para penggemar dan pemutakhiran pembuatan PC. Dia’s tidak jauh lebih baik dalam setiap kasus penggunaan dibandingkan dengan IntelCore i9-9900K , tetapi jika Anda membutuhkan semua inti dan utas yang bisa Anda dapatkan, itu adalah nilai Pilihan Editor yang luar biasa di antara CPU yang bertenaga, bahkan menyikut chip kelas bawah di lini Ryzen Threadripper AMD yang kejam.

Jumlah Inti dan Benang Besar

Fitur menonjol Ryzen 9 3900X adalah jumlah inti yang sangat besar. CPU dua belas inti seperti ini jarang ada di dunia PC konsumen; sebelum ini, Anda harus melangkah ke lini Ryzen Threadripper AMD atau Intel Core X-Series untuk melihat jumlah inti seperti ini. Bahkan sebagian besar desktop gaming pre-built kelas atas hadir dengan chip enam atau delapan inti “hanya”. Untuk benar-benar memanfaatkan kekuatan Ryzen 9 3900X, Anda harus menjalankan aplikasi terbaru yang dirancang untuk berjalan di sebanyak mungkin inti CPU. (Itu cenderung merupakan aplikasi pembuatan konten seperti editor video atau foto; game cenderung menggunakan penyebut umum terendah.)

AMD Ryzen 9 3900X 5

Karena Ryzen 9 3900X juga mendukung multi-threading, dua tugas komputasi dapat berjalan secara bersamaan pada setiap inti prosesor, untuk daya komputasi maksimum 24 thread. Itu sesuai dengan spesifikasi 12-core, 24-thread (12C/24T) AMD Ryzen Threadripper 2920X , jajaran terendah AMD Threadripper elit yang ditujukan untuk pembuat konten dan profesional kreatif lainnya. Ini juga secara signifikan lebih banyak core dan thread daripada flagship Ryzen mainstream sebelumnya, 8C/16T AMD Ryzen 7 2700X . Chip itu, pada gilirannya, menawarkan lebih banyak utas dan inti daripada pesaing langsungnya, Intel Core i7-8700K 6C/12T . Berikut adalah bagaimana hal itu dibandingkan dengan sisa baris Ryzen 3000 baru, lima di antaranya diluncurkan pada saat yang sama…

Jajaran AMD Ryzen 3000

Seperti yang dilakukan Ryzen 7 2700X, Ryzen 9 3900X juga menawarkan keunggulan core-and thread-count dibandingkan pesaing langsung Intelnya sendiri, Intel Core i9-9900K ($533,95 di Amazon) . Kedua chip memiliki MSRP $499 yang sama, tetapi Intel memiliki delapan core dan 16 thread. Namun, kecepatan clock maksimum yang lebih tinggi memperbaiki kekurangan itu. Core i9-9900K memiliki kecepatan dasar 3,6GHz dan clock boost maksimum 5GHz, dibandingkan dengan basis 3,8GHz dan boost 4,6GHz Ryzen 9 3900X. (Tentu saja, Anda dapat melakukan overclock pada salah satu chip; CPU seri “K” Intel tidak terkunci, sementara semua Ryzen tidak terkunci.)

Lebih Banyak Inti dan Utas

Menempatkan semua ini spesifikasi dasar bersama-sama, dan itu jelas bahwa pasar CPU konsumen tetap seperti kompetitif seperti ketika AMD mengumumkan chip Ryzen pertama pada awal 2017. Memutuskan antara Intel dan AMD, oleh karena itu, datang agak perbedaan kinerja halus dan fitur tambahan, tetapi inti dari semuanya: seberapa banyak Anda membutuhkan banyak inti dan utas sesuai perintah Anda. Dan Ryzen 9 3900X memiliki banyak keunggulan di sini.

Arsitektur Prosesor yang Berkembang

Ryzen 9 3900X adalah yang pertama dari dua chip yang kami uji yang menggunakan mikroarsitektur AMD Zen 2 (yang lainnya adalah AMD Ryzen 7 3700X). Zen 2 adalah yang memungkinkan 12 core—arsitektur Zen awal hanya mendukung maksimal delapan core. Chip pada mikroarsitektur Zen 2 juga menampilkan debut node proses 7 nanometer (7nm) yang lebih kecil. Silikon Zen dibangun pada node 12nm, dan sebagian besar chip konsumen Intel yang saat ini ada di pasaran dibuat pada node 14nm atau 12nm.

Mengurangi ukuran node adalah kunci untuk meningkatkan efisiensi energi chip. Namun, itu tidak serta merta meningkatkan kecepatan clock. Jam dasar Ryzen 9 3900X sebenarnya 100MHz lebih rendah dari Ryzen 7 2700X, misalnya. (The 2700X adalah chip AM4 kelas atas sebelum generasi saat ini diluncurkan.)

Selain efisiensi yang lebih baik dan lebih banyak core, Zen 2 juga menampilkan peningkatan di belakang layar lainnya yang meningkatkan daya tarik Ryzen 9 3900X. Beberapa di antaranya melibatkan perubahan perangkat keras, termasuk menggandakan bandwidth bus yang memungkinkan berbagai bagian CPU untuk berkomunikasi satu sama lain, sebuah fitur yang disebut oleh AMD sebagai “Infinity Fabric.”

Lainnya adalah peningkatan perangkat lunak tentang bagaimana sistem operasi Windows berjalan di Ryzen, termasuk kemampuan untuk beralih di antara status jam lebih cepat. Perubahan status jam pada CPU berbasis Zen membutuhkan waktu sekitar 30 ms, sementara di Zen 2 hanya membutuhkan waktu 2 ms, menurut AMD. Secara sederhana, peningkatan ini mirip dengan mengganti gigi lebih cepat dalam transmisi. Untuk memanfaatkan ini, Anda harus menginstal pembaruan Windows 10 Mei, versi 1903. (Untuk lebih lanjut tentang poin-poin bagus dari arsitektur Zen 2, lihat penyelaman mendalam ini di situs saudara kami ExtremeTech .)

Jalur Ekspres Baru

Selain mikroarsitektur baru, dua tambahan menonjol lainnya diluncurkan dengan jajaran Ryzen terbaru: dukungan untuk standar PCI Express generasi keempat untuk menghubungkan periferal dan kartu tambahan, dan peningkatan kecepatan memori dan latensi yang membantu meningkatkan kinerja game intensif grafis tertentu.

AMD mencapai dukungan untuk PCI Express (PCIe) Gen 4 baru melalui chipset AMD X570 yang benar-benar baru; ini adalah platform kompatibel PC mainstream pertama yang mendukung PCIe 4.0. (Lihat panduan kami untuk semua motherboard X570 yang kami lihat di Computex 2019 .) Manfaat utama PCIe Gen 4 adalah penambahan bandwidth untuk kartu video dan komponen penyimpanan seperti SSD.

Penyimpanan akan menjadi penerima manfaat awal yang lebih mungkin. PCI Express 4.0 M.2 SSD akan segera tersedia dari ADATA, Corsair, Gigabyte, dan lainnya, menawarkan kecepatan throughput jauh di atas perkiraan plafon 3.500MBps dari PCIe Gen 3. Jika Anda berencana membangun sistem baru dari awal dengan Ryzen 9 3900X, Anda juga ingin berinvestasi dalam motherboard berbasis X570 baru untuk memanfaatkan peningkatan kecepatan ini di masa mendatang.

Kompatibilitas terbalik

Kami menguji Ryzen 9 3900X dengan motherboard MSI MEG X570 Godlike, yang menyertakan kipas built-in sendiri di atas chipset untuk menjaga hal-hal ekstra keren, fitur yang relatif tidak biasa bahkan pada motherboard gaming kelas atas tetapi merupakan ciri umum di antara model X570. (Cipset berjalan pada watt yang lebih tinggi dari biasanya, memerlukan pendinginan aktif.) Ryzen 9 3900X juga kompatibel dengan banyak (tetapi tidak semua) motherboard berbasis AM4 yang ada, yang berarti jika Anda ingin meningkatkan hanya CPU di PC berbasis Ryzen yang ada, Anda mungkin tidak perlu membeli komponen lain. ( Lihat bagian ini, sekali lagi dari ExtremeTech, untuk kerumitan yang mana chipset dan papan AMD AM4 yang lebih tua akan kompatibel dengan CPU seri Ryzen 3000; di mana papan yang lebih tua akan bekerja, upgrade BIOS hampir pasti akan terlibat.) Namun, motherboard pra-X570 tidak akan membawa dukungan PCIe 4.0.

Chip Ryzen generasi ketiga juga memiliki dukungan untuk memori dan cache yang lebih cepat yang dua kali lebih besar dari generasi sebelumnya. Dengan memori yang berjalan pada puncak 3.600MHz (dengan asumsi Anda memiliki RAM yang kompatibel) dan cache L3 sebesar 70MB di Ryzen 9 3900X (di sini dijuluki “GameCache”), sistem dapat menangani memori yang tersedia lebih cepat. Ini sangat penting bagi para gamer, karena kinerja beberapa game dapat bergantung pada kemampuan CPU untuk mengakses memori, terutama pada resolusi layar di bawah 4K. (Pada resolusi tertinggi dan pengaturan detail, kartu grafis cenderung menjadi pembatas.) Ini juga merupakan area di mana chip Ryzen sebelumnya sedikit kurang, di bawah kombinasi resolusi/kartu tertentu, dibandingkan rekan-rekan Intel mereka. PC Labs melakukan beberapa pengujian lebih dalam dari biasanya dalam hal itu;lebih banyak tentang itu sebentar lagi.

Manfaat Ryzen lainnya

Seperti beberapa chip Ryzen kelas atas sebelumnya, AMD menawarkan kipas pendingin Wraith premium di dalam kotak dengan Ryzen 9 3900X. Pendingin, Wraith Prism , menampilkan cincin pencahayaan RGB yang bagus dengan dukungan untuk sistem pencahayaan Chroma dari Razer, yang berarti Anda dapat menyinkronkan efek LED dengan periferal Razer Chroma Anda yang lain, seperti keyboard dan mouse. Bahkan tanpa Chroma, Anda mendapatkan efek pelangi yang keren. (Namun, jika Anda bermaksud melakukan overclocking serius apa pun dengan Ryzen 9, pendingin cair disarankan.)

AMD Ryzen 9 3900X 8

Semua chip Ryzen menggunakan aplikasi Ryzen Master Windows untuk penyesuaian pengaturan cepat tanpa harus mematikan PC Anda dan masuk ke BIOS. Di antara kemampuan lainnya, Ryzen Master memungkinkan Anda melihat status terkini dari setiap inti CPU, dan menyoroti inti mana yang berkinerja terbaik. Ini adalah keuntungan bagi para overclocker yang ingin meningkatkan kecepatan clock dari masing-masing core, sesuatu yang juga dapat Anda lakukan dengan presisi di dalam Ryzen Master.

Intel menawarkan kemampuan serupa dengan aplikasinya sendiri, termasuk Extreme Tuning Utility, tetapi saya sedikit lebih suka tata letak visual Ryzen Master. AMD memperbarui aplikasi ke versi 2.0 bersamaan dengan rilis CPU generasi ketiga Ryzen 3000-series. Perbedaan termasuk antarmuka dasbor yang didesain ulang dan kemampuan untuk beralih di antara Default, Precision Boost Overdrive (overclocking otomatis), dan mode Manual tanpa me-restart PC Anda.

AMD Ryzen Master 2.0

Selain Ryzen 9 3900X, seperti yang disebutkan, empat chip Ryzen generasi ketiga lainnya mulai dijual pada saat yang sama: Ryzen 7 3800X delapan inti dan Ryzen 7 3700X (yang terakhir yang juga diuji oleh PC Labs, seperti yang disebutkan), dan enam inti Ryzen 5 3600X dan Ryzen 5 3600. Untuk mengulangi harga tersebut…

AMD Ryzen E3 - Generasi ke-3 Versus Intel

Semua tidak terkunci untuk overclocking, tetapi menyesuaikan kecepatan clock baik secara manual atau dengan preset AMD (dijelaskan di bawah) akan membatalkan garansi standar tiga tahun. Juga di hopper adalah CPU 16-core Ryzen 9 3950X , diumumkan tepat sebelum E3 2019, tetapi chip itu tidak akan jatuh tempo hingga September.

Ayo Ujian…

Selain motherboard MSI X570, pengaturan pengujian kami untuk benchmarking Ryzen 9 3900X mencakup memori G.Skill DDR4-3600 16GB, drive boot SSD Corsair MP600 PCI Express Gen 4, dan kartu Nvidia GeForce GTX 1080 Founders Edition untuk menangani output video selama tes CPU. (Seperti chip Ryzen sebelumnya yang tidak diakhiri dengan “G,” Ryzen berbasis Zen 2 baru ini tidak memiliki grafis on-chip, jadi diperlukan kartu video.) Untuk semua pengujian, kami menjalankan memori pada kecepatan maksimum 3.600MHz, menggunakan profil XMP yang didukung papan Godlike teratas.

Kami menggunakan pendingin Wraith Prism dalam kotak AMD untuk pengujian ini, yang cukup kuat untuk menangani panas yang dihasilkan dari Ryzen 9 3900X pada pengaturan stok. Pada 105 watt, daya desain termal (TDP) chip sedikit lebih tinggi daripada TDP 95 watt dari Intel Core i9-9900K, tetapi masih sangat rendah untuk CPU 12-inti. Ryzen Threadripper kelas bawah, 2920X, sebaliknya, memiliki TDP 180 watt yang sangat besar untuk jumlah inti yang sama, dan cetakan yang jauh lebih besar.

Kami menguji CPU menggunakan berbagai tolok ukur sintetis yang menyajikan skor eksklusif, serta pengujian dunia nyata menggunakan aplikasi konsumen seperti iTunes Apple dan game 3D seperti Far Cry 5. Secara keseluruhan, Ryzen 9 3900X menawarkan kinerja luar biasa untuk daya 105 watt CPU, terutama pada pengujian yang memanfaatkan sepenuhnya 12 inti pemrosesan dan 24 utasnya. Multicore melalui skenario single-core adalah kekuatan besar Ryzen 9.

Cinebench R15

Benchmark sintetik Cinebench R15 64-bit Maxon menawarkan gambaran kinerja yang baik pada berbagai jenis aplikasi yang menuntut. Ini adalah tes CPU-centric yang mengukur kinerja single-core dan kinerja multicore dari sebuah prosesor. Skor yang dihasilkan adalah nomor kepemilikan yang mewakili kemampuan CPU saat merender gambar 3D yang kompleks.

AMD Ryzen 9 3900X Cinebench

Dengan skor di bawah 3.000 pada tes semua-core Cinebench, Ryzen 9 3900X jauh melampaui Core i9-9900K dan bahkan memberi Ryzen Threadripper 2950X keunggulannya. Itu sangat mengesankan karena 2950X adalah chip yang lebih mahal, pada platform AMD X399 yang lebih mahal, dengan 16 core.

Pertimbangkan juga delta kinerja antara Ryzen 9 3900X dan Intel Core i9-9980XE Extreme Edition sekitar- $2.000 , jika Anda tergoda oleh chip 18C/36T Core X-Series dengan harga empat kali lipat . Performa single-core pada pengujian Cinebench cukup kompetitif, meskipun kurang mengesankan.

POV-Ray 3.7

Benchmark POV-Ray adalah tes rendering sintetis dan sangat berulir yang menawarkan pendapat kedua tentang hasil Cinebench. Di sini, Ryzen 9 3900X cukup kompetitif dalam uji multicore, mencatat keunggulan 16 detik atas Core i9-9900K, meskipun sedikit tertinggal di single-core.

AMD Ryzen 9 3900X POV-Ray

Meskipun banyak aplikasi kompleks modern dirancang untuk berjalan pada banyak inti dan utas, kinerja inti tunggal tetap penting jika Anda mengandalkan perangkat lunak lama. Banyak game lama, terutama yang dibangun di DirectX 9, hanya menggunakan satu atau dua core. Dan variabilitas manufaktur berarti bahwa ada sedikit variasi dalam kinerja maksimum setiap inti, sehingga kinerja yang lebih baik dari setiap inti “mengangkat semua layar,” seperti yang dikatakan juru bicara AMD.

iTunes 10.6

Untuk melihat performa single-core di dunia nyata, kami menggunakan iTunes Apple versi lama untuk mengkodekan serangkaian trek musik. Ini adalah perangkat lunak lama, dalam sekop—Apple telah mengumumkan kepunahan iTunes—dan ini jelas merupakan single-threaded, yang berarti bahwa menumpuk lebih banyak core dan thread tidak membantu di sini…

Tes iTunes AMD Ryzen 9 3900X

Memang, kita melihat bahwa semua chip Intel pada grafik di atas melampaui semua chip Ryzen pada pengujian ini. Kedua Ryzen generasi ketiga melakukan lebih baik daripada pendahulunya (bahkan lebih baik daripada Threadripper 2950X) tetapi faktanya tetap bahwa secara umum, chip Intel paralel menawarkan kinerja inti tunggal yang lebih baik saat menjalankan aplikasi tertentu.

Rem tangan & Blender

Banyak gamer yang dapat membenarkan pengeluaran $500 pada CPU membutuhkannya untuk lebih dari sekedar frag fests. Jika Anda berencana untuk menjalankan aplikasi yang sangat menuntut yang menggunakan inti dan utas Ryzen 9 3900X, Anda harus memperhatikan hasil pengujian pengkodean Handbrake dan Blender kami serta benchmark kelas workstation seperti POV-Ray di atas.

Ryzen 9 3900X hanya membutuhkan waktu 4 menit 20 detik untuk mengkodekan video 4K 12 menit ke 1080p, mengalahkan semua pendatang baru kecuali untuk Threadripper 2950X (dan itu, tidak terlalu banyak) dan Intel 18-core yang jauh lebih mahal ($2.000) Core i9-9980XE disebutkan sebelumnya. Ini mewakili kinerja yang sangat baik untuk uang, polos dan sederhana.

Rem Tangan AMD Ryzen 9 3900X

Ini adalah cerita yang sama ketika datang ke Blender, aplikasi rendering 3D open-source populer untuk membuat efek visual 3D, animasi, dan model. File pengujian kami terdiri dari gambar kartun tupai terbang yang membutuhkan waktu kurang dari satu menit untuk diselesaikan dengan sebagian besar prosesor modern.

AMD Ryzen 9 3900X Blender

7-zip

Ryzen 9 3900X juga dapat melakukan kompresi file dalam waktu singkat, dengan skor hampir sama dengan Threadripper 2950X dan secara signifikan lebih tinggi daripada Core i9-9900K pada benchmark 7-Zip kami. (Tes ini, seperti Handbrake dan POV-Ray, mampu memanfaatkan semua utas yang didapatnya dengan baik.)

Benchmark AMD Ryzen 9 3900X 7-Zip

Satu catatan: Testbed kami tidak menginstal pembaruan Windows 10 Mei selama pengujian (layanan Pembaruan Windows tidak akan mendorong pembaruan ke testbed kami sampai tepat sebelum peluncuran di sini), yang berarti bahwa dalam beberapa kasus, kinerja Ryzen 9 3900X dapat menjadi sedikit lebih baik dari yang ditunjukkan di atas. AMD memperkirakan peningkatan 6 persen dari peralihan status jam yang lebih cepat saat meluncurkan aplikasi, dan peningkatan sebanyak 15 persen saat menjalankan game seperti Rocket League.

Mengintip Performa Gaming

Berbicara tentang game, Ryzen 9 3900X akan menarik bagi kedua pembuat konten yang mengandalkan perangkat lunak yang sangat multithreaded dan orang  orang yang membangun desktop game yang ditipu (dan terlebih lagi, orang-orang yang termasuk dalam kedua ember). Jadi, kami menjalankan sejumlah game—baik yang mutakhir maupun yang lebih lama—untuk melihat kecepatan bingkai seperti apa yang dapat Anda harapkan. Kami juga menjalankan tes 3DMark Fire Strike Ultra, sebuah simulasi yang benar-benar membebani kemampuan grafis sebuah chip. (3DMark melaporkan skor kepemilikan, bukan frame per detik dari tolok ukur dalam game individual.)

Untuk semua pengujian ini, di sisi kartu grafis kami menggunakan Nvidia GeForce RTX 2080 Ti ($1.199,00 di NVIDIA) alih-alih GeForce GTX 1080 yang digunakan untuk pengujian di atas. Kami melakukan itu untuk menunjukkan performa yang ekstrem. Dalam hal angka 4K, kartu grafis RTX 2080 Ti adalah kemungkinan pembatas; pada 1080p, CPU lebih berperan. Memori ditetapkan pada 3.600MHz untuk Ryzen 9 dan 3.400MHz untuk Core i9-9900K. Kami juga menyertakan nomor di sini untuk pengujian kartu video Core i7-8700K kami menggunakan kartu RTX 2080 Ti yang sama sebagai konteks tambahan.

Tolok Ukur Performa Gaming Ryzen Generasi Ketiga

Hasil yang sangat penting di sini adalah pada resolusi 1080p. Pada 4K, semua sistem bekerja hampir sama (dalam beberapa frame per detik), seperti yang Anda harapkan saat game yang dimaksud hanya mengandalkan kartu video.

Pada judul AAA terbaru Far Cry 5 yang menuntut, Ryzen 9 3900X mencetak 18 frame per detik (fps) lebih rendah daripada Core i9-9900K, perbedaan sekitar 13 persen. Kami melihat defisit yang lebih kecil pada game lama seperti Bioshock Infinite dan Hitman: Absolution. Pada satu favorit esports klasik yang tidak terlalu menuntut, Counter Strike: Global Offensive (dan pada reboot Tomb Raider 2013), Ryzen 9 3900X mengungguli pesaing utama Intelnya.

Perhatikan bahwa beberapa dari perbedaan ini akan terlihat selama bermain game kecuali dalam kasus tepi. Faktanya, pada game esports yang tidak terlalu menuntut (yang paling banyak ditonton, oleh pemain esports kompetitif, untuk nuansa frame rate yang bagus dalam ratusan), baik chip Ryzen maupun Intel, yang dipasangkan dengan kartu video kelas atas, mampu mendorong laju bingkai melebihi 144Hz atau 240Hz yang bahkan dapat ditampilkan oleh monitor gaming kelas atas. Tren menarik lainnya adalah Ryzen 9 3900X menawarkan performa gaming yang hampir identik dengan saudara kandungnya, Ryzen 7 3700X.

Sekarang, tidak ada bagian dari permainan yang cukup untuk membangun sesuatu yang pasti di depan ini; terlalu banyak permainan dan kombinasi kartu video yang ada. Tetapi dengan kartu video RTX 2080 Ti elit saat ini pada dua CPU arus utama paling elit saat ini, situasi permainan dengan Ryzen generasi ketiga terlihat sedikit lebih baik dari dua generasi sebelumnya. Pada beberapa judul terbaru dengan resolusi 1080p, Ryzen 9 3900X akan menjadi beberapa frame per detik, berdasarkan persentase, di belakang pesaing utamanya Intel; di lain, itu akan menjadi mencuci.

Perbedaannya hanya penting bagi gamer yang sangat kompetitif yang berusaha untuk meningkatkan setiap frame terakhir dari PC mereka, dan yang mampu menyerahkan sejumlah inti dan utas untuk tujuan itu dengan uang yang sama. Untuk gamer kasual, terutama yang lebih menyukai eye candy 4K, kemampuan kartu grafis jauh lebih penting daripada kemampuan CPU.

Dan Sekarang untuk Tempat Overclocking

Saya tidak terlalu mendalami overclocking Ryzen 9 3900X, karena kami melakukan sisa pengujian kami pada pendingin Wraith Spire. Tapi saya mencoba versi baru Ryzen Master.

Dengan menggunakan fitur Precision Boost Overdrive di Ryzen Master, saya dapat mencapai peningkatan sederhana dalam skor Cinebench semua-core menjadi 3.076, peningkatan 3 persen dari hasil awal kami pada pengaturan default. Precision Boost Overdrive secara otomatis menyesuaikan voltase, kecepatan clock, dan pengaturan lainnya untuk menambah daya sebanyak mungkin dari CPU yang dianggap mungkin oleh sistem tanpa mogok.

Ini sangat tergantung pada pendingin CPU yang Anda gunakan, dan karena kami menggunakan pendingin stok, peningkatan kinerja sepele yang hanya dalam batas kesalahan tidak sepenuhnya tidak terduga. Tapi itu adalah peningkatan yang pada dasarnya diperoleh dengan mengklik tombol.

AMD Ryzen 9 3900X 6

Jika Anda memiliki pendingin cair yang lebih agresif dan waktu untuk menyesuaikan kecepatan clock memori dan setiap inti secara manual, Anda mungkin dapat mencapai hasil overclocking yang lebih baik. Namun, tidak semua orang merasa nyaman dengan tingkat mengutak-atik ini, jadi saya menghargai bahwa AMD menyertakan fitur otomatis yang akan memberi Anda sedikit dorongan ekstra. Ingatlah bahwa seperti halnya penyesuaian overclocking, menggunakan Precision Boost Overdrive akan tetap membatalkan garansi, jadi lanjutkan dengan hati-hati.

CPU Ini Hadir dengan Gaya 9

AMD Ryzen 9 3900X adalah pilihan terbaik dan bernilai tinggi untuk mendukung gaming kelas atas atau PC pembuatan konten. Pencapaiannya yang menonjol adalah kemampuannya untuk menawarkan kinerja yang sebanding dengan chip Ryzen Threadripper kelas bawah sambil mengonsumsi lebih sedikit daya dan memiliki efek yang jauh lebih tidak menyakitkan pada dompet Anda. Bahkan lebih baik lagi, ia mengungguli pesaing utamanya Intel, Core i9-9900K, dalam banyak skenario komputasi multithreaded berkat jumlah core dan thread yang lebih tinggi.

Jika Anda bergantung pada kinerja komputasi single-core dengan aplikasi yang lebih lama, Anda mungkin tidak (dan tidak seharusnya) melihat CPU yang buruk seperti ini, dan itu bukan slam-dunk atas silikon Intel yang setara jika tunggal -core adalah perhatian utama Anda. Dan sementara kinerja game pada 1080p menunjukkan beberapa kemenangan dan beberapa kerugian dalam pengujian kami saat dipasangkan dengan GeForce RTX 2080 Ti, Intel masih memiliki keunggulan kecil di sini.

Efisiensi energi

Yang mengatakan, ini adalah kasus tepi. Chip ini merupakan saingan yang sangat kuat untuk Core i9-9900K dan CPU prosumer tingkat lebih rendah dalam keluarga Ryzen Threadripper dan Intel Core X-Series milik AMD sendiri. Bagi kebanyakan orang, bahkan penggemar dan pengguna yang kuat, perbedaan game dan inti tunggal antara Core i9-9900K dan Ryzen 9 3900X (dan dalam hal ini, Ryzen 7 3700X) sederhana, tetapi core-dan thread-count keuntungannya jauh dari itu. Dan di sana, Ryzen 9 3900X memberikan besar-waktu .

Memilih Ryzen 9 tergantung pada apakah Anda dapat memanfaatkan inti ekstra tersebut untuk mendapatkan uang. Gamer sebaiknya memilih Ryzen 7 3700X yang lebih hemat daya jika mereka tidak membutuhkan 12 core untuk hal lain; lagi pula, kinerja game harus hampir tidak bisa dibedakan. (Mungkin juga CPU Ryzen 5 baru, yang belum diuji, mungkin lebih baiknilai-nilai murni-game.) Dalam kesepakatan, jangan abaikan fitur-fitur mutakhir Ryzen seperti dukungan PCIe 4.0, serta hal-hal seperti kipas pendingin yang apik dan dibundel dan kompatibilitas mundur dengan generasi chipset sebelumnya. Bagi mereka yang membangun PC baru dari awal, fitur-fitur terdepan dan pendingin di dalam kotak sangat menarik; Anda mendapatkan CPU berperforma terbaik sekarang, ditambah tingkat pemeriksaan masa depan yang meyakinkan. Dan sebagai chip kekuatan penghancur inti, Ryzen 9 3900X tidak sebanding dengan nilai uangnya di pertengahan 2019. Jika Anda dapat memanfaatkan semua kekuatan binatang ini, Anda tidak akan menyesal membangun dunia komputasi Anda di sekitarnya.

sumber : sea.pcmag.com